6 Januari Kerusuhan Capitol: Bagaimana media sosial memengaruhi hukuman?
Crime

6 Januari Kerusuhan Capitol: Bagaimana media sosial memengaruhi hukuman?

Dalam setidaknya 28 kasus, jaksa mempertimbangkan posting media sosial terdakwa tentang 6 Januari ketika meminta hukuman yang lebih keras.

WASHINGTON — Bagi banyak perusuh yang menyerbu US Capitol pada 6 Januari, pesan, foto, dan video yang memberatkan diri sendiri yang mereka siarkan di media sosial sebelum, selama dan setelah pemberontakan bahkan memengaruhi hukuman pidana mereka.

Awal bulan ini, Hakim Distrik AS Amy Jackson membacakan beberapa posting Russell Peterson tentang kerusuhan itu sebelum dia menjatuhkan hukuman 30 hari penjara kepada pria Pennsylvania itu. “Secara keseluruhan saya bersenang-senang lol,” tulis Peterson di Facebook.

Hakim memberi tahu Peterson bahwa postingannya membuat “sangat sulit” baginya untuk menunjukkan keringanan hukuman.

“The ‘lol’ terutama terjebak dalam benak saya karena, seperti yang saya harap Anda telah mengerti, tidak ada yang lucu tentang 6 Januari,” tambah Jackson. “Tidak ada yang terkunci di dalam ruangan, meringkuk di bawah meja selama berjam-jam, tertawa.”

Di antara takeaways terbesar sejauh ini dari penuntutan pemberontakan oleh Departemen Kehakiman adalah seberapa besar peran media sosial, dengan banyak bukti paling memberatkan berasal dari kata-kata dan video perusuh sendiri.

Agen FBI telah mengidentifikasi sejumlah perusuh dari pos publik dan catatan yang dipanggil dari platform media sosial. Jaksa menggunakan pos untuk membangun kasus. Hakim sekarang mengutip kata-kata dan gambar terdakwa sebagai faktor yang mendukung hukuman yang lebih keras.

Pada hari Jumat, lebih dari 50 orang telah dijatuhi hukuman karena kejahatan federal terkait dengan pemberontakan. Dalam setidaknya 28 dari kasus tersebut, jaksa mempertimbangkan posting media sosial terdakwa ke dalam permintaan mereka untuk hukuman yang lebih ketat, menurut tinjauan Associated Press terhadap catatan pengadilan.

Banyak perusuh menggunakan media sosial untuk merayakan kekerasan atau memuntahkan retorika kebencian. Yang lain menggunakannya untuk menyebarkan informasi yang salah, mempromosikan teori konspirasi yang tidak berdasar atau mengecilkan tindakan mereka. Jaksa juga menuduh beberapa terdakwa mencoba menghancurkan barang bukti dengan menghapus postingan.

Sekitar 700 orang telah didakwa dengan kejahatan federal terkait dengan kerusuhan tersebut. Sekitar 150 dari mereka telah mengaku bersalah. Lebih dari 20 terdakwa telah dijatuhi hukuman penjara atau hukuman penjara atau waktu yang telah dijalani di balik jeruji besi. Lebih dari selusin lainnya menerima hukuman kurungan rumah.

Pernyataan perusuh, secara langsung atau di media sosial, bukan satu-satunya pertimbangan bagi jaksa atau hakim. Memo hukuman Departemen Kehakiman mengatakan terdakwa juga harus dinilai berdasarkan apakah mereka terlibat dalam kekerasan atau merusak properti, apakah mereka menghancurkan bukti, berapa lama mereka menghabiskan waktu di dalam Capitol, di mana mereka masuk ke dalam gedung dan apakah mereka telah menunjukkan penyesalan yang tulus.

Jaksa merekomendasikan masa percobaan untuk pemilik salon rambut Indiana Dona Sue Bissey, tetapi Hakim Tanya Chutkan menghukumnya dua minggu penjara karena partisipasinya dalam kerusuhan. Hakim mencatat bahwa Bisssey memposting tangkapan layar dari posting Twitter yang berbunyi, “Ini adalah pertama kalinya US Capitol telah dilanggar sejak diserang oleh Inggris pada tahun 1814.”

“Ketika Ms. Bissey pulang, dia tidak diliputi penyesalan atau penyesalan atas apa yang telah dia lakukan,” kata Chutkan. “Dia merayakan dan membual tentang partisipasinya dalam upaya penggulingan pemerintah.”

Agen FBI memperoleh surat perintah penggeledahan untuk akun Facebook Andrew Ryan Bennett setelah mendapat petunjuk bahwa pria Maryland itu menyiarkan langsung video dari dalam Capitol. Dua hari sebelum kerusuhan, Bennett memposting pesan Facebook yang mengatakan, “Anda sebaiknya bersiap-siap kekacauan akan datang dan saya akan berada di DC pada 1/6/2021 berjuang untuk kebebasan saya!.”

Hakim James Boasberg memilih unggahan itu sebagai faktor “yang memberatkan” yang mendukung tahanan rumah alih-alih hukuman percobaan sepenuhnya.

“Landasan republik demokratis kami adalah transfer kekuasaan secara damai setelah pemilihan,” kata hakim kepada Bennett. “Apa yang Anda dan orang lain lakukan pada 6 Januari tidak lain adalah upaya untuk merusak sistem pemerintahan itu.”

Hakim Senior Reggie Walton mencatat bahwa Lori Ann Vinson secara terbuka menyatakan kebanggaannya atas tindakannya di Capitol selama wawancara berita televisi dan di Facebook.

“Saya mengerti bahwa terkadang emosi menghalangi dan orang-orang melakukan dan mengatakan hal-hal bodoh, karena itu konyol apa yang dikatakan. Tapi apakah itu membenarkan saya memberikan hukuman penjara atau hukuman penjara? Itu pertanyaan yang sulit untuk saya tanyakan, ”kata Walton.

Jaksa meminta hukuman penjara satu bulan untuk Vinson, tetapi hakim menghukum perawat Kentucky itu dengan lima tahun masa percobaan dan memerintahkannya untuk membayar denda $ 5.000 dan melakukan 120 jam pelayanan masyarakat.

Dalam kasus Felipe Marquez, hakim menemukan unggahan media sosial mendustakan masalah kesehatan mental serius yang membutuhkan perawatan daripada penahanan. Marquez merekam video ponsel dirinya dengan perusuh lain di dalam kantor Senator Jeff Merkley, D-Ore. Kembali di rumahnya di Florida, Marquez memposting video YouTube di mana dia melakukan rap tentang pengalaman kerusuhannya dengan lagu “It Was’t Me” milik Shaggy. dengan lirik yang termasuk, “Kami bahkan menabrak polisi,” dan “Kami sedang mengambil foto narsis.”

Dalam video tersebut, Marquez mengenakan kaus bertuliskan, “Properti FBI.”

Jaksa telah merekomendasikan hukuman penjara empat bulan, tetapi Hakim Distrik AS Rudolph Contreras malah menjatuhkan hukuman tiga bulan kurungan rumah dengan perawatan kesehatan mental, diikuti dengan masa percobaan. “Saya pikir Anda memiliki beberapa masalah serius yang perlu Anda atasi. Itu memainkan peran besar dalam keputusan hukuman saya,” katanya.

Hakim Jackson memberi Andrew Wrigley pelajaran sejarah sebelum dia menghukum pria Pennsylvania itu dengan 18 bulan masa percobaan. Wrigley memposting foto di media sosial dia memegang bendera 1776 selama kerusuhan. Hakim mengatakan gerakan itu tidak menghormati pendiri negara.

“Tujuan tahun 1776 adalah membiarkan rakyat memutuskan siapa yang akan memerintah mereka. Tetapi inti dari serangan terhadap Capitol adalah untuk menghentikan hal itu terjadi,” kata Jackson. “Inti dari serangan terhadap Capitol adalah untuk menumbangkan demokrasi, untuk menggantikan keinginan rakyat dengan keinginan massa.”

Video yang direkam pemilik gym di New Jersey, Scott Fairlamb, meninju seorang petugas polisi di luar Capitol. Postingan Facebook dan Instagram-nya menunjukkan dia siap untuk melakukan kekerasan di Washington, DC, dan tidak menyesali tindakannya, kata jaksa.

Hakim Senior Royce Lamberth mengatakan perusuh lain di posisi Fairlamb akan “disarankan” untuk bergabung dengannya dalam mengaku bersalah.

“Anda tidak bisa mengalahkan ini jika Anda pergi ke pengadilan atas bukti yang saya lihat,” kata Lamberth sebelum menjatuhkan hukuman 41 bulan penjara kepada Fairlamb.

Tapi itu berhasil untuk satu keuntungan. Kapten kapal sewaan Virginia Jacob Hiles kemungkinan menghindari hukuman yang lebih keras dengan memposting video dan foto dia dan sepupunya di Capitol. Sehari setelah kerusuhan, Hiles menerima pesan Facebook pribadi dari seorang perwira polisi Capitol yang mengatakan bahwa dia setuju dengan “sikap politik” Hiles dan mendorongnya untuk menghapus postingannya yang memberatkan, menurut jaksa.

Petugas, Michael Angelo Riley, menghapus komunikasinya dengan Hiles, tetapi penyelidik memulihkan pesan dari akun Facebook Hiles, kata jaksa. Riley didakwa pada Oktober atas tuduhan menghalangi.

Pada hari Senin, Jackson menghukum Hiles dengan dua tahun masa percobaan. Jaksa mengatakan kasus terhadap Riley mungkin tidak mungkin terjadi tanpa kerja sama Hiles.

Penulis Associated Press Lindsay Whitehurst di Salt Lake City berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : togel hari ini hk