Orang pertama yang mendapatkan transplantasi jantung babi meninggal setelah 2 bulan
Health

Orang pertama yang mendapatkan transplantasi jantung babi meninggal setelah 2 bulan

Putra Bennett memuji rumah sakit karena menawarkan eksperimen terakhir, dengan mengatakan ayahnya tahu itu mungkin tidak berhasil.

Orang pertama yang menerima transplantasi jantung dari babi telah meninggal, dua bulan setelah percobaan terobosan, rumah sakit Maryland yang melakukan operasi mengumumkan Rabu.

David Bennett, 57, meninggal Selasa di University of Maryland Medical Center. Dokter tidak memberikan penyebab pasti kematiannya, hanya mengatakan bahwa kondisinya mulai memburuk beberapa hari sebelumnya.

Putra Bennett memuji rumah sakit karena menawarkan eksperimen terakhir, dengan mengatakan keluarga berharap itu akan membantu upaya lebih lanjut untuk mengakhiri kekurangan organ.

“Kami berterima kasih atas setiap momen inovatif, setiap mimpi gila, setiap malam tanpa tidur yang masuk ke dalam upaya bersejarah ini,” kata David Bennett Jr. dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh Fakultas Kedokteran Universitas Maryland. “Kami berharap cerita ini bisa menjadi awal dari harapan dan bukan akhir.”

Dokter selama beberapa dekade telah berusaha untuk suatu hari menggunakan organ hewan untuk transplantasi yang menyelamatkan jiwa. Bennett, seorang tukang dari Hagerstown, Maryland, adalah kandidat untuk upaya terbaru ini hanya karena dia menghadapi kematian tertentu — tidak memenuhi syarat untuk transplantasi jantung manusia, terbaring di tempat tidur dan dengan dukungan hidup, dan di luar pilihan lain.

Setelah operasi 7 Januari, putra Bennett mengatakan kepada The Associated Press bahwa ayahnya tahu tidak ada jaminan bahwa itu akan berhasil.

Upaya transplantasi sebelumnya — atau xenotransplantasi — telah gagal sebagian besar karena tubuh pasien dengan cepat menolak organ hewan tersebut. Kali ini, ahli bedah Maryland menggunakan jantung dari babi yang diedit gen: Para ilmuwan telah memodifikasi hewan untuk menghilangkan gen babi yang memicu penolakan hiper-cepat dan menambahkan gen manusia untuk membantu tubuh menerima organ tersebut.

Awalnya jantung babi berfungsi, dan rumah sakit Maryland mengeluarkan pembaruan berkala bahwa Bennett tampaknya perlahan pulih. Bulan lalu, rumah sakit merilis video dia menonton Super Bowl dari ranjang rumah sakitnya saat bekerja dengan ahli terapi fisiknya.

Bennett bertahan secara signifikan lebih lama dengan hati babi yang diedit gen daripada salah satu tonggak terakhir dalam xenotransplantasi – ketika Baby Fae, bayi California yang sekarat, hidup 21 hari dengan hati babon pada tahun 1984.

“Kami sangat terpukul atas kehilangan Tuan Bennett. Dia terbukti menjadi pasien pemberani dan mulia yang berjuang sampai akhir,” kata Dr. Bartley Griffith, yang melakukan operasi di rumah sakit Baltimore, dalam sebuah pernyataan.

Pakar transplantasi lain memuji penelitian penting tim Maryland dan mengatakan kematian Bennett seharusnya tidak memperlambat dorongan untuk mencari cara menggunakan organ hewan untuk menyelamatkan nyawa manusia.

“Ini adalah langkah pertama ke wilayah yang belum dipetakan,” kata Dr. Robert Montgomery dari NYU Langone Health, seorang ahli bedah transplantasi yang menerima transplantasi jantungnya sendiri. “Sejumlah besar informasi” akan berkontribusi pada langkah selanjutnya saat tim di beberapa pusat transplantasi merencanakan uji klinis pertama.

“Itu adalah prestasi luar biasa bahwa dia tetap hidup selama dua bulan dan dapat menikmati keluarganya,” tambah Montgomery.

Kebutuhan akan sumber organ lain sangat besar. Lebih dari 41.000 transplantasi dilakukan di AS tahun lalu, sebuah rekor — termasuk sekitar 3.800 transplantasi jantung. Tetapi lebih dari 106.000 orang tetap berada dalam daftar tunggu nasional, ribuan meninggal setiap tahun sebelum mendapatkan organ dan ribuan lainnya bahkan tidak pernah ditambahkan ke dalam daftar, yang dianggap terlalu sulit.

Food and Drug Administration telah mengizinkan eksperimen dramatis Maryland di bawah aturan “penggunaan penuh kasih” untuk situasi darurat. Dokter Bennett mengatakan dia mengalami gagal jantung dan detak jantung tidak teratur, ditambah riwayat tidak mematuhi instruksi medis. Dia dianggap tidak memenuhi syarat untuk transplantasi jantung manusia yang membutuhkan penggunaan obat penekan kekebalan secara ketat, atau alternatif yang tersisa, pompa jantung implan.

Penolakan organ, infeksi, dan komplikasi lain merupakan risiko bagi penerima transplantasi mana pun. Para ahli berharap tim Maryland segera mempublikasikan dalam jurnal medis bagaimana tubuh Bennett merespons jantung babi.

Dari pengalaman Bennett, “kami telah memperoleh wawasan yang sangat berharga belajar bahwa hati babi yang dimodifikasi secara genetik dapat berfungsi dengan baik di dalam tubuh manusia sementara sistem kekebalan cukup ditekan,” kata Dr. Muhammad Mohiuddin, direktur ilmiah dari penelitian hewan ke manusia di universitas Maryland. program transplantasi.

Satu pertanyaan berikutnya adalah bukti apa, dari pengalaman Bennett dan beberapa eksperimen baru-baru ini dengan organ babi yang diedit gen, yang dapat meyakinkan FDA untuk mengizinkan uji klinis — mungkin dengan organ seperti ginjal yang tidak langsung berakibat fatal jika gagal.

Dua kali musim gugur yang lalu, tim Montgomery di NYU mendapat izin dari keluarga orang yang meninggal untuk sementara waktu menempelkan ginjal babi yang diedit gen ke pembuluh darah di luar tubuh dan melihat mereka bekerja sebelum mengakhiri dukungan hidup. Dan ahli bedah di University of Alabama di Birmingham melangkah lebih jauh, mentransplantasikan sepasang ginjal babi yang diedit gen ke dalam otak manusia yang mati dalam latihan langkah demi langkah untuk operasi yang mereka harapkan akan dicoba pada pasien yang masih hidup mungkin nanti. tahun.

Babi telah lama digunakan dalam pengobatan manusia, termasuk cangkok kulit babi dan implantasi katup jantung babi. Tetapi transplantasi seluruh organ jauh lebih kompleks daripada menggunakan jaringan yang sangat diproses. Babi yang diedit gen yang digunakan dalam eksperimen ini disediakan oleh Revivicor, anak perusahaan United Therapeutics, salah satu dari beberapa perusahaan biotek yang sedang mengembangkan organ babi yang cocok untuk transplantasi manusia yang potensial.

Ed. Catatan: Gambar di bawah mungkin tidak cocok untuk semua pemirsa.

Posted By : keluar hk